Pelajaran Fotografi Pertama : Memilih Kamera DSLR untuk Pemula

Sudah pindah ke A33

Seperti semua orang yang  mencoba memasuki dunia fotografi sebagai hobi. Saya browsing kesana – kemari. Dari berbagai website baik itu yang berbahasa Inggris sampai berbahasa Indonesia, karena saya tidak mau membuat keputusan yang salah dalam membeli kamera DSLR pertama saya. ;-)

Awalnya sich saya membaca – baca spesifikasi setiap kamera. Tetapi semakin saya baca kok saya makin ga’ mudeng :(. Istilah – istilah fotografi advance sangat asing di telinga, jadi bagaimana saya bisa membandingkan antar merk dengan baik berdasar spesifikasi yang mereka tawarkan?

Akhirnya, saya mencoba lebih low profile, pencarian saya mulai dari membaca berbagai testimonial dari para senior yang lebih dulu terjun di dunia ini, baik di forum – forum sampai di berbagai blog.

“Hasilnya?    

Sama saja!”

Makin di baca, saya malah terjebak antara brand war antara fan boy merk Nikon dan Cannon. Masing – masing kubu punya pendukung fanatik yang mendukung brand yang disukainya secara militan.

Saya belum mau menyerah, bagi saya dunia yang baru seperti ini sangat mengasyikan untuk di jelajahi. Dunia penjelajahan dan reseach seperti inilah yang mampu menggolakan darah pembelajar saya (cie, bahasanya tinggi :p ).

pencarian saya sampai ke artikelnya mas mk-photography yang juga adalah moderatur sub forum fotografi kaskus. Kata dia nich, cara paling mudah memilih kamera DSLR itu paling enak begini :

  1. Base on Budget, tentukan berapa $ (rupiah) yang akan di belanjakan maka itu akan mereduksi jumlah pilihan dengan signifikan
  2. Tentukan merk yang di inginkan, kalau makin bingung liat aja temen kita yang nularin racun fotografi pake kamera apa. Ga ada salahnya ngikutin merk dia biar ntar dalam proses belajar bisa pinjem – pinjeman aksesoris dan ada yang ngajarin. Kecuali kalau memang pengen terlihat beda ya jangan ngikutin “agama”(merk) mainstream.

Kembali ke kasus saya, setelah saya memasukan parameter jumlah dollar yang akan di keluarkan maka hanya beberapa tipe kamera saja yang tersaring.

Langkah ke dua adalah merk, si Dedi yang meracuni saya pake merk sony (Alpha 230), tapi entah kenapa saya ga sreg ama merk dan tipe itu. Temen deket yang laen makenya Nikon, buat saya nikon D3100+lensa standar aja udah di luar budget, apalagi kalau mesti nambah lensa tele.

Saya kan pengennya dana yang saya keluarkan udah termasuk lensa tele karena saya naksir bikin gambar dengan bokeh dari lensa tele. Hampir saja niatan beli kamera DSLR itu saya batalkan, sampai pada akhirnya saya nyasar ke rumah olympus dan melihat ada diskon kamera DSLR Olympus di salah satu website. Well, harganya pas banget ama kantong. Dipaketin ama lensa tele pula.

Searching – searching masih berlanjut. Ngobok ngobok internet, banyak yang ngasih nilai positif untuk kamera ini tetapi ada juga yang ngasih nilai negatif. Coba baca spesifikasinya, walah ga mudeng ama istilah – istilahnya. akhirnya diputuskan dech dengan melihat hasil foto yang mampu tercipta oleh kamera itu. Akhirnya keputusan saya bulat, saya pengen beli kamera ini!

Kesimpulan,

Kenapa saya memilih Olympus E-450? Saya memilih kamera ini karena ini adalah DSLR + lensa kit + lensa tele yang sesuai dengan budget saya. Kamera ini juga mampu mengasilkan gambar yang menurut saya cukup aduhai. That’s all!

Untuk kawan – kawan yang sama – sama bencoba belajar, semoga tulisan ini berguna ya. Saya menulis tanpa bermaksud mempromosikan atau menyerang suatu merk. Selamat Motret!

Chicago

Kojack

Update Terbaru »

karena ketersediaan budget maka kamera saya berganti menjadi Sony A33.

Jakarta

Kojack

 

8 comments

  1. uungferi says:

    mantabhhh dehchhhhhh

  2. komuter says:

    salam kenal oom. untuk foto memoto, saya lebih memilih kamera dari hp samsung wifi star. kalau pintar-pintar atur komposisi dan lain sebagainya, hasilnya juga sama bagus dengan dslr. kekurangannya adalah tidak ada blitz dan kalau malam/cahaya temaram, hasilnya kurang bagus.

  3. ubay says:

    sama ni saya jg pake olympus e-450..DSLR yg imut fitur bikin larut

  4. Asop says:

    Ada banyak pilihan kamera DLSR, Pentax, Sony, Fujifilm, Olympus, Kodak, Samsung, Ricoh…. Pinter2 tanya ama yang udah punya aja, biar bisa mempertimbangkan merek mana yang dipilih. :)
    Sebenernya merek ga penting. Orang yang make kamera yang menentukan. :)

    Tapi….
    Saya jadi pengen beli lensa prime nih…
    Bukaan aperture-nya gede… (makanya mahal)
    Meskipun ga bisa nge-zoom (kita yang harus gerak-gerak), tapi gambar lebih tajam dan lebih sedikit distorsi.
    My recent post Foto Belalang Dari Jarak Dekat

  5. merry go round says:

    Salam kenal….

    Kayanya familiar banget sama nama Kojack, entah pernah denger dimana. Ah ya, alumnus IPB juga ya? Saya juga alumni IPB angkatan 40 :)

    Sekarang saya masih nabung untuk DSLR impian, niatnya tahun depan Canon EOS 500D udah bisa diajak jalan-jalan, menggantikan kamera digital olympus saya yang udah jatuh dan diservis berulang kali :p
    My recent post Si Kecil Macau

  6. Chita says:

    Hmm… suamiku Canon fanatic, jadi aq kepikir beli Canon. Tapi hasil foto-fotomu jadi masukan buat aq juga tuh :)
    My recent post My First Ice Skating Gagal dengan Sukses

Leave a Reply

Copy Protected by Tech Tips's CopyProtect Wordpress Blogs.